Skip to main content

KBMW Gelar Aksi Tuntut Kebijakan TOEFL/IMKA


LPMReference.com - Kamis (2/5) Mahasiswa yang tergabung dalam aliansi Keluarga Besar Mahasiswa Walisongo (KBMW) menggelar aksi tentang problematika TOEFL dan IMKA di depan rektorat UIN Walisongo, Semarang. Ahmad Nur Fadhlullah selaku koordinator lapangan aksi, menjelaskan  bahwa aksi ini adalah sebagai bentuk kekecewaan  terhadap kebijakan pihak birokrasi.

Setelah sebelumnya melalui audiensi tidak memberikasn hasil yang memuaskan, “Tujuan utama aksi yang dilakukan KBMW adalah dihapuskannya SK rektor No.Un .10.0/R/PP.00.9/754/2016,” ujarnya.
Hadir dari pihak birokrasi, Suparman Syukur selaku Wakil Rektor bidang Kemahasiswaan, setelah massa aksi menunggu cukup lama, ia pun menjelaskan bahwa dari pihak rektorat beberapa sedang ada acara di luar kampus sehingga tidak bisa menemui massa.

Suparman pun mengajak perwakilan dari KBMW untuk berdiskusi di dalam gedung rektorat. Karena diskusi yang berjalan lambat, massa yang ada berada di luar pun akhirnya memasuki gedung rektorat yang dijaga oleh satpam walaupun agak bersitegang.

Aghisna Bidikrikal Hasan sebagai perwakilan KBMW yang mengikuti diskusi dengan jajaran birokrasi menjelaskan bahwa tuntutan dari KBMW belum sepenuhnya bisa direalisasikan oleh pihak birokrat.

“Keterbatasan birokrasi yang hadir membuat tuntuan kita belum sepenuhnya terealisasi, maka hari Senin birokrasi akan mengadakan rapat internal bersama perwakilan mahasiswa dan kita akan kawal dengan mengadakan aksi kembali sampai menghasilkan keputusan”

Reporter: Sulistiyawan
Editor: Afief

Comments

Popular posts from this blog

Fenomena Bahasa Campur-Campur ala “Anak Jaksel”

Gambar 1.1. Contoh meme yang membahas karakteristik “anak Jaksel”. Belakangan ini media sosial seperti Twitter dan Instagram ramai menyinggung fenomena tentang bentuk komunikasi yang terkenal kerap menyisipkan bahasa Inggris di dalam percakapan bahasa Indonesia. Cara bicara tersebut dianggap sebagai gaya bahasa anak-anak yang tinggal di Jakarta Selatan atau biasa disebut “a nak Jaksel ” . Kata yang umum dipakai antara lain adalah which is (yang), literally (secara harfiah), at least (minimal), even (bahkan), dan lain-lain. Gaya bahasa tersebut pun makin populer karena banyak selebrit as , pegiat Twitter, pegiat Instagram, dan pegiat Youtube atau video bloger juga menggunakan gaya bahasa tersebut dalam konten-konten yang mereka buat, sehingga makin marak diperbincangkan di kalangan warganet , yakni seseorang yang aktif mengakses internet, khususnya media sosial dalam kesehariannya. Mengutip tulisan tirto.id berjudul Gaya Bahasa ala “ A nak Jaksel” di Kalangan Pejabat

Suatu Pembelajaran dari “Your Lie in April”

Sumber foto: Meownime.com Judul Anime   : Shigatsu wa Kimi no Uso Genre              : Drama, Roman, Musik Sutradara       : Kyohei Ishiguro Produser         : A-1 Pictures Rilis                 : 10 Oktober 2014 Episode           : 22 Durasi             : 22 Menit per Episode Peresensi        : Afief Zainul Anime Your Lie in April atau lebih dikenal dengan nama aslinya Shigatsu wa Kimi no Uso (harfiah: Kebohonganmu di Bulan April ) layak menjadi sebagai salah satu anime terbaik. Pasalnya, anime ini mempunyai alur cerita yang mengesankan dengan dipadu sajian sinematik dan musik yang menarik. Anime bergenre roman, drama, dan musik ini mampu menggugah simpati penontonnya. Wajar anime ini sampai sekarang dijadikan rekomendasi bagi penyuka anime drama. Anime yang diadaptasi dari serial manga Jepang ini pertama kali disiarkan pada Oktober 2014. Selang dua tahun, anime ini memenangkan penghargaan 2016 Sugoi Japan Awards kategori serial anime TV. Anime in

DEMA-U dan SEMA-U Mengadakan Audiensi Tertutup Dengan Pimpinan Kampus Perihal Pemotongan Masa Jabatan

Foto: lpmreference.com Penerbitan SK Rektor tentang Pemotongan Masa Jabatan DEMA-U dan SEMA-U, Menuai Audiensi DEMA-U dan SEMA-U yang dilakukan di Lantai 4 Gedung Rektorat UIN Walisongo Semarang pukul 10.00 (08/02/2023). Surat Keputusan (SK) Rektor No : 566/Un.10.0/R.3/KM/.03.02/01/2023 , berisi Masa Jabatan Dewan Eksekutif Mahasiswa Universitas (DEMA-U) dan Senat Mahasiswa Universitas (SEMA-U) dipercepat menjadi 6 bulan. SK Rektor tersebut menuai banyak polemik dan intrik . Ketua DEMA-U, Faris Balya   mengatakan SK Rektor tersebut bertentangan dengan SK Ditjen Pendis no 4691 tahun 2016 poin H ayat 6 yang menyatakan   masa bakti pengurus organisasi kemahasiswaan (ORMAWA) adalah 1 tahun. “Pimpinan kampus menyatakan untuk ketua ormawa baik DEMA-U maupun SEMA-U   adalah teman-teman dari mahasiswa semester 5 yang nantinya akan selesai di semester 7 . Sebab ada tuntutan secara akademik yang men yatakan 40% mahasiswa harus lulus tepat waktu , atau lulus di semester 8 . ” ujar Faris,